Nestapa Korban Gempa Malang: Kehilangan Harta, Rumah, hingga Sanak Saudara

  • Whatsapp
Mistiani hanya bisa memandang puing-puing rumahnya. yang roboh. Foto: Rubianto
Tugumalang.id – Korban gempa Malang harus menerima kenyataan rumah hancur, harta benda raib, dan beberapa orang harus kehilangan sanak keluarga akibat tertimpa puing-puing bangunan.
Seperti halnya yang dialami Mistiani, Warga Desa Majang Tengah, Kecamatan Dampit, Kabupaten Malang, yang harus kehilangan rumah setelah ambruk akibat dahsyatnya guncangan gempa.
“Dapat bantuan dari Tugu Media Group ini sebenarnya antara senang dan sedih. Senangnya karena bisa dapat bantuan sembako, tapi sedihnya karena tidak punya rumah lagi sekarang,” jelasnya, dengan mata berkaca-kaca setelah menerima bantuan sembako dari program Tugu Media Peduli, beberapa waktu lalu.
Ibu rumah tangga ini bercerita, saat kejadian dirinya sedang makan rujak bersama anaknya yang sedang hamil. Syukur, tidak ada korban jiwa di keluarganya. Namun, seluruh harta bendanya ikut tertimbun reruntuhan. “Jangankan harta benda, baju-baju saya saja habis tertimbun sama puing-puing bangunan itu,” jelasnya.
Sementara itu, warga Desa Majang Tengah lain, Nur Halima, mengatakan bahwa harta bendanya hancur akibat gempa yang berpusat di 90 Km sebelah barat daya Kabupaten Malang tersebut.
“Di sini sangat membutuhkan bantuan. Harta materi kami banyak yang hancur rata dengan tanah,” jelasnya, sambil tersenyum getir.
Belum selesai cobaan, dia mengatakan jika bantuan terhadap korban bencana sangat tidak merata. Dia mengaku belum mendapatkan bantuan sama sekali. Dia baru mendapat bantuan saat relawan Tugu Media Peduli mendatangi rumahnya.
“Kalau untuk bantuan ini terus terang tidak merata. Jadi ada sebagian yang menerima tapi sebagian tidak. Contohnya saya sendiri sebagai korban tidak menerima apa-apa,” ungkapnya.
“Mungkin karena bantuannya masih liar tidak terstruktur. Mungkin juga yang mendata kurang jeli akhirnya bantuan tidak sampai ke korban,” imbuhnya.
Berbeda dengan Mistiani dan Nur Halimah. Pengalaman lebih pahit dialami Said (59), warga Desa Tamanasri, Kecamatan Ampelgading, Kabupaten Malang. Dia harus kehilangan rumah sekaligus kehilangan Sang Mertua, Misni (90), yang tertinggal di dalam rumah saat kejadian gempa.
Said bercerita, saat kejadian dia dan adiknya sedang ada di rumah. Sedangkan Misni sudah sejak setahun setengah ini sakit dan tidak bisa berjalan.
“Waktu kejadian itu beliau sedang tidur, soalnya sedang sakit setahun setengah ini dan gak bisa jalan. Yang ada di rumah saya dan adik saya dan saat mau menolong sudah tidak bisa, karena kondisi tidak memungkinkan,” terangnya, dengan pandangan nanar.
Akhirnya, Misni meninggal di lokasi kejadian karena tertimpa puing-puing bangunan. Sedangkan anak dan menantunya tidak bisa menyelamatkan Misni, karena dipegangi warga agar tidak masuk lagi ke bangunan yang sudah roboh tersebut. “Akhirnya tertimpa itu, dan kita bongkar untuk menyelamatkan itu sudah gak ada (meninggal),” jelasnya.
Hingga pada Jumat lalu (16/04/2021), saat relawan Tugu Media Peduli mengunjungi Said sekeluarga, mereka hanya bisa memperingati 7 hari meninggalnya Misni dari rumah kerabat sekaligus rumah tetangga, karena kondisi rumahnya sudah rata dengan tanah.
Dia berharap, segera mendapat bantuan agar rumahnya segera dibangun. “Kalau sekarang harapannya rumah segera dibangun, tapi belum ada kejelasan kapan ini akan dibangun,” pungkasnya.
Reporter: Rizal Adhi
Editor: Lizya Kristanti
Baca Juga  Napi Korupsi Massal DPRD Kota Malang Meninggal Dunia di Lapas

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *