Dampak Larangan Mudik, Wisatawan Mulai Batalkan Pesanan Hotel di Kota Batu

  • Whatsapp
Sebuah kamar di salah satu hotel di Kota Batu. foto: M Sholeh

KOTA BATU – Pemerintah terus mematangkan kebijakan larangan mudik untuk membatasi mobilitas masyaramat menjelang libur hari raya Idul Fitri 1442. Namun kini dampaknya sudah mulai dirasakan oleh pelaku usaha perhotelan di Kota Batu.

Ketua Persatuan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Kota Batu, Sujud Hariadi menuturkan, dampak pandemi belum usai menyerang pelaku usaha perhotelan. Dimana sejauh ini, tingkat okupansi hotel di Kota Batu rata rata hanya dibawah 10 persen.

Bacaan Lainnya

Bank BNI

Sementara itu, kebijakan larangan mudik dan akan adanya pembatasan mobilitas masyarakat direncanakan akan diterapkan pada masa libur lebaran. Disebutkan, saat ini pelaku usaha perhotelan di Kota Batu sudah mulai merasakan dampak kebijakan tersebut.

“Banyak sekali pembatalan reservasi hotel untuk libur lebaran nanti. Mayoritas yang membatalkan memang wisatawan asal Surabaya Raya. Banyak yang membatalkan, bahkan salah satu hotel ada yang dibatalkan sampai 30 reservasi,” ucapnya, Selasa (4/5/2021).

“Memang pertimbangannya mungkin karena kebijakan larangan mudik dan pembatasan mobilitas masyarakat pada libur lebaran nanti,” imbuhnya.

Namun pihaknya sangat memahami dan menyadari bahwa saat ini Pemerintah sedang berupaya mengendalikan pandemi. Dengan harapan, pandemi bisa benar benar terkendali dan masyarakat bisa bekerja dengan normal lagi.

“Kita menyadari kondisi saat ini dan memaklumi kebijakan pemerintah. Tapi ya dampaknya memang berimbas ke kami, usaha kami jatuh karena kunjungan akan sangat rendah,” ujarnya.

“Dampaknya pasti jatuhnya tingkat okupansi hotel. Pasti jatuh, tapi kami menyadari kebijakan ini untuk penanganan pandemi. Tapi disisi lain dampaknya kepada kami,” tambahnya.

Baca Juga  Imigran Taiwan Asal Kota Batu Jalani Isolasi Mandiri

Menurutnya, libur lebaran merupakan momen yang sangat ditunggu oleh pelaku usaha perhotelan di Kota Batu. Karena berkaca pada tahun tahun sebelumnya, kunjungan hotel meningkat drastis pada momen libur lebaran.

“Tapi mau gak mau ya harus kami terima kebijakan ini. Mau bagaimana lagi, kami juga gak mau kasus Covid-19 meledak lagi seperti di India. Saya berharap, kami bisa kerja dengan normal lagi,” tuturnya.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *