Wali Kota Malang Sepakat Jurnalis Jadi Penerima Vaksin COVID-19 Tahap 2

  • Whatsapp
Wali Kota Malang, Sutiaji.
Wali Kota Malang, Sutiaji. (Foto: Feni Yusnia).

MALANG – Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengusulkan jurnalis masuk daftar prioritas penerima vaksin COVID-19 di tahap 2 nanti. Di Kota Malang, sejak awal Wali Kota Sutiaji sudah membahas dan mengusulkan.

Sebelumnya, Gubernur Khofifah memasukkan unsur profesi jurnalis untuk mendapatkan vaksin.Mengingat kerjanya yang termasuk pemberi layanan publik dengan risiko terpapar virus corona cukup tinggi. Selain itu nanti juga ada unsur TNI/Polri dan guru.

Bacaan Lainnya

Bank BNI

Terkait hal ini, Sutiaji mengaku sudah mengusulkan hal ini bahkan sejak awal pencanangan vaksinasi. Menurut dia, interaksi dengan publik dalam tugas kerja jurnalistiknya cukup tinggi. Pelaku jurnalis, kata dia selalu berhubungan atau bertemu dengan publik.

”Saat wawancara saja pasti physical distancing-nya (jaga jarak) tidak terjaga. Makanya saya usulkan. Usulan itu bahkan sudah saya laporkan ke Staf Ahli Menteri Kesehatan (Menkes) sejak awal. Buktinya juga masih ada,” ungkapnya pada awak media, Selasa (2/2/2021).

Lebih lanjut, proses pendataan jumlah jurnalis yang penerima vaksin akan melibatkan organisasi profesi jurnalis seperti PWI, AJI, PFI dan IJTI misalnya. ”Kan yang tahu jumlah anggota mereka, nanti akan kami ajak kerjasama,” jelasnya.

Terkait penjadwalan vaksinasi tahap kedua nanti, lanjut dia, masih belum menemui kejelasan. Saat ini, tahapan pertama vaksinasi di Kota Malang saja masih menyentuh angka 58 persen. ”Masih belum jelas. Tapi prediksinya nanti akan ada percepatan,” pungkasnya.

Sementara, vaksinasi COVID-19 tahap pertama saat ini di Kota Malang sudah mencapai 58,94 persen atau setara dengan 6.991 nakes telah tervaksin. Totalnya, ada 12.521 nakes yang jadi sasaran vaksinasi.

Baca Juga  Ini 20 Titik Penyekatan di Wilayah Jatim Selama Lebaran 2021

Plt Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Malang, Sri Winarni menargetkan vaksinasi tahap pertama bisa selesai pada akhir Februari 2021 mendatang.\ di sejumlah 84 fasyankes di Kota Malang.

 

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *