Populasi Flora Fauna Endemik Bromo Semeru Terancam Punah Akibat Alien Species

  • Whatsapp
Verbena Brasiliensis yang tumbuh cepat menutupi tumbuhan endemik di Padang Savana Oro-Oro Ombo, Gunung Semeru. Foto: pixels

Tugumalang.id – Ada banyak kabar baik maupun buruk dalam peringatan Hari Lingkungan Hidup Sedunia, di Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (TNBTS), pada 5 Juni 2021.

Mulai dari bertambahnya populasi Macan Tutul, Burung Garuda (Elang Jawa), hingga ancaman punahnya sejumlah populasi anggrek endemik khas Bromo Semeru.

Hal ini terungkap dalam sesi diskusi Balai Besar TNBTS bersama awak media dengan tajuk Harmoni Alam dan Budaya dalam Pengelolaan TNBTS.

Seperti kata Koordinator Pengendali Ekosistem Hutan TNBTS, Toni Artaka, dimana ada ancaman kepunahan sejumlah spesies flora dan fauna endemik. ”Ancaman kepunahan flora dan fauna di sini karena adanya Alien Species, sifat spesies asing/pendatang ini invasif atau menguasai (merusak) keseimbangan ekosistem alamiah di suatu habitat. Secara alami, dia tidak punya musuh yang setara,” ungkapnya.

Seperti bisa dilihat di Padang Savana Oro-Oro Ombo. Di bulan-bulan tertentu, akan didapati padang ini seolah tertutup karpet ungu. Itu adalah tanaman perdu jenis lavender dengan nama latin Verbena Brasiliensis.

Mungkin secara estetik indah, namun kehadiran tanaman ini ternyata mengganggu ekosistem. Lavender ini menutupi sebagian tanaman asli di bawahnya sehingga tertutup dari cahaya matahari.

Akibatnya, kijang yang biasanya mencari makanan tumbuhan jenis loyor menjadi bingung karena mengira sumber makanannya hilang. Akhirnya, dia pindah tempat lagi. Begitu juga macan tutul sebagai predator kijang juga ikut berpindah.

”Karena tanaman alien ini juga kita telah kehilangan 5 jenis anggrek endemik Semeru yang tumbuh di Padang Savana Oro-Oro Ombo. Karena tanaman ini menutupi sinar matahari, akhirnya anggrek ini gagal tumbuh,” jelasnya.

Selain Verbena Brasiliensis, ancaman flora asing juga ada di Ranu Pane dan juga Ranu Darungan. Di sana ada tanaman liar sejenis eceng gondok dengan nama latin Salvinia Molesta. Penduduk setempat menamainya gambas.

Baca Juga  Peringati Hari Kartini, Wali Kota Batu Ajak Perempuan Bisa Mandiri

”Itu dia juga menutupi sebagian permukaan air membuat sinar matahari tidak masuk. Belum lagi, jenis satwa air di Ranu Pane juga ada kemasukan jenis fauna invasif seperti ikan nila, ikan mujar,” tambahnya.

Pihak petugas TNBTS sendiri juga geleng-geleng kepala karena meski sudah dibersihkan dan upaya mengendalikan populasinya, namun masih ada saja beberapa spesies tanaman asing yang membandel.

Lalu, bagaimana bisa flora dan fauna alien ini bisa menyebar masuk ke Indonesia? Konon, bisa jadi entah secara sengaja maupun tidak tersebar dari zaman kolonial dulu. Sejumlah ahli menjumpai ada ahli botani asal Belanda yang tinggal di Nongkojajar, Pasuruan, yang sering membawa tanaman luar masuk ke Indonesia.

Begitu juga, untuk fauna alien, bisa jadi ada orang iseng yang menyebar bibit ikan mujaer hingga ikan nila di Ranu Pane. Padahal, soal ini sudah menjadi poin penting di SIMAKSi, bahwa pengunjung dilarang membawa flora dan fauna masuk kawasan TNBTS.

Sanksinya sudah diatur di UU Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam. ”Tapi sejauh ini kita belum pernah menegakkan aturan ini. Kami lebih fokus untuk melakukan sosialisasi dan edukasi terus-menerus,” pungkasnya.

Reporter: Ulul Azmy

Editor: Lizya Kristanti

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *